Silalah LIKE kalau sudi :)

Pengerah Jemari

Nota Penulis

Kalau kau orang nak beli novel Budak SMART, Pemuja Rahsia atau Kugiran SMART, bolehlah e-melkan pesanan kau orang kepada ilmia85@gmail.com berserta nama dan judul novel yang ingin dibeli.

Rabu, Mac 20, 2013

Lelaki Seperti Dia (bab 1)


“AHMAD DANISH HAIKAL.”

Nama itu meniti di bibirnya seraya pandangan matanya tertancap pada wajah di hadapannya itu. Wajah itu diamati. Tidaklah hensem mana pun. Kulitnya juga tidak berapa cerah tapi masih dalam kategori sedap mata memandang. Rambutnya pula ditutupi dengan snow cap yang dipakainya.

Dia masih teragak-agak untuk menghampiri pelajar lelaki itu. Ketika dia mendapat tahu bahawa tuan punya nama itu akan menjadi pasangannya untuk subjek Multimedia Production sepanjang semester itu, dia berkeras tidak mahu. Bermacam-macam alasan yang diberikan agar Dr. Othman atau lebih mesra dipanggil Dr. O membenarkan dia memilih pasangannya sendiri. Namun siapalah dia untuk membantah pensyarah yang amat dikenali dengan sikap tegasnya itu.

Kata Dr. O, dia dikira bertuah dapat bekerjasama dengan orang yang dia tidak kenal atau rapat kerana dia dapat mengenali orang lain dan tidak terikat dengan kawan-kawan yang sama saja setiap semester.

Menurut Dr. O lagi, hal ini dapat melatih dirinya bekerja dengan orang yang tidak dikenali kerana apabila mereka melangkah ke alam pekerjaan nanti, mereka tidak boleh memilih dengan siapa mereka mahu bekerja.

Sebenarnya, dia tidak kisah sangat bekerja dengan sesiapa pun asalkan orang itu okey dan boleh buat kerja. Namun apa yang dia dengari tentang manusia yang bernama Ahmad Danish Haikal ini adalah sebaliknya. 

Menurut rakan-rakannya yang pernah bekerja sekumpulan dengan Danish, pelajar lelaki itu kerap tidak hadir ke kelas. Atas sebab apa, tiada sesiapa pun yang tahu. Menurut mereka lagi, dahulunya Danish tidak begitu. Namun sejak semester lepas, sikapnya berubah menjadi pendiam dan suka mengasingkan diri. Mungkin disebabkan kematian ayahnya.

Memandangkan pelajar lelaki itu sering tidak hadir, ramai yang tidak mahu sekumpulan dengannya. Ada atau tiada, sama saja.

Jika bukan kerana tugasan, dia juga tidak terfikir untuk mencari pelajar lelaki itu. Tambahan pula, dia bukanlah orang yang suka mengambil tahu akan perihal orang. Habis kelas saja, dia terus balik ke asrama. Mungkin disebabkan itu dia tidak berapa mengenali rakan-rakan sekelasnya walaupun sudah lima semester.

Mujur teman baiknya, Irwan, mengenali Danish. Apabila Irwan memberitahu bahawa Danish berada di kafeteria itu, dia membuat keputusan untuk bersemuka dengan Danish. Yalah, jika dia tidak mengambil kesempatan itu, entah bila pula dia dapat berjumpa dengan Danish sedangkan tarikh akhir untuk menghantar projek mereka semakin hampir.

Dia tidak tahu sama ada Danish mengetahui atau tidak yang mereka adalah pasangan untuk tugasan itu kerana hingga ke hari itu, Danish tidak pernah mencarinya. Tapi kalau difikir secara logik, macam mana Danish tu nak tahu yang mereka perlu bekerja berpasangan jika dia selalu tak datang kelas? Jadi, nak tak nak, terpaksalah dia menebalkan muka untuk menjejaki Danish.

Pandangan mata Eisya masih tertancap pada Danish yang sedang menjamah makanan seorang diri. Agak-agak dia marah tak kalau aku kacau dia makan ni? Fikirnya sendiri. Namun dalam tertanya-tanya itu, kakinya melangkah juga menghampiri pelajar lelaki itu.

Dia tercegat di hadapan pelajar lelaki itu tetapi pelajar lelaki itu seolah-olah tidak menyedari kehadirannya. Dia berasa seperti tunggul pula apabila pelajar lelaki itu langsung tidak mengangkat muka. Nampak gayanya, terpaksalah dia bersuara.

“Awak ni Danish, kan?”

Mahu tidak mahu, terpaksalah Eisya memulakan langkah dahulu. Jika tidak, sampai sudahlah tugasan mereka tidak siap. Jika tugasan mereka tidak siap, dia juga yang susah. Tidak pasal-pasal, dia harus mengulang subjek pada semester depan pula nanti!

Pelajar lelaki yang dikenali sebagai Danish itu mengangkat muka. Wajahnya tenang saja.

Pandangan mereka bertaut seketika sebelum Danish menjawab, “Ya, saya.”

“Saya Eisya. Err... Dr. O ada beritahu awak apa-apa tak pasal saya?” Eisya memperkenalkan diri.

Gelengan Danish membuatkan Eisya menarik nafas lalu dilepas kuat. Nampak gayanya, terpaksalah dia menerangkan dari mula.

“Boleh saya duduk sini?” Eisya menunjuk kerusi di hadapan Danish.

Danish cuma mengangguk.

Eisya menarik kerusi lalu melabuhkan punggung. “Awak tahu tak yang projek akhir subjek Mutimedia Production tu kena buat secara berpasangan?”

Danish menggeleng.

Isy, asyik angguk dan geleng aje. Dah tak boleh bercakap ke? Eisya mengomel dalam hati.

“Memandangkan semua budak kelas kita dah ada partner, jadi Dr. O suruh saya jadi partner awak untuk projek tu.”

“Ooo...” Danish tetap beku seperti tadi. Langsung tiada senyuman pada wajahnya.

Oooo? Itu saja? Eisya menunggu kata-kata balasan daripada Danish. Mungkin Danish ada sesuatu yang nak dicakapkan namun setelah dua minit berlalu, Danish masih tidak bersuara dan hanya memandangnya. Memang cuma ‘ooo’ saja.

“Kita kena bincang pasal projek tu,” kata Eisya sebaik-baik saja dia teringat akan tujuan dia menemui Danish di situ.

“Okey,” jawab Danish sepatah.

Seperti tadi, hanya sepatah perkataan yang keluar daripada mulut Danish. Eisya mula nampak bibit-bibit kesukaran untuk bekerjasama dengan Danish. Sepatah ditanya, sepatah juga yang dijawab. Tapi itu lebih baik daripada dia cuma mengangguk dan menggeleng saja!

Aduh, entah macam manalah dia nak bekerjasama dengan Danish sepanjang semester ini!

 

 

KERUSI itu ditarik kasar. Dia menghempaskan tubuhnya ke kerusi itu. Wajahnya jelas mempamerkan riak tidak puas hati. Tindakannya itu menimbulkan tanda tanya kepada dua rakannya yang dari tadi memerhatikan dia dan Danish.

            “Hai, marah nampak. Apa cerita?” tanya Irwan.

            Eisya tidak menjawab pertanyaan Irwan, sebaliknya dia menyedut minuman yang ditinggalkan tadi sampai habis. Mudah-mudahan minuman itu dapat menyejukkan hatinya yang sedang mendidih tatkala itu.

            Irwan memandang Syella, Syella hanya menjungkit bahu.

“Sya, boleh tahan jugak si Danish tu kan?” ujar Syella, sengaja ingin mengusik. Manalah tahu dapat menceriakan suasana.

            Eisya menolak gelas yang sudah kosong itu.

“Boleh tahan, tapi sayang bisu,” sahut Eisya geram.

            “Hah? Bisu?” Syella kehairanan. Tidak mengerti dengan kata-kata Eisya. Bukankah tadi dia lihat elok saja Danish bercakap dengan Eisya?

“Kenapa? Dia tak okey ke?” tanya Irwan. Setahunya, Danish tidaklah seteruk mana. Dia kenal Danish.

            “Okey apa, sepatah aku tanya, sepatah dia jawab. Bosan aku,” adu Eisya.

Geram benar hatinya apabila mengingati pertemuan dia dengan Danish tadi. Danish lebih senang membiarkan dia mendominasi perbualan sedangkan pemuda itu lebih banyak mendiamkan diri hingga membuatkan dia bosan.

Nama pun kerja berpasangan, jadi dia mengharapkan Danish dapat memberikan idea atau pendapat. Jika Danish hanya mengikut idea dan pendapatnya, lebih baik dia tidak perlu ada pasangan. Buat sorang-sorang lagi baik!

            “Alah, dia memang pendiam. Tapi lama-lama nanti, okeylah tu. Bukan semua orang terus mesra waktu jumpa pertama kali. Kau bagilah dia masa.” Irwan cuba menyedapkan hati Eisya.

            “Entahlah...” keluh Eisya. Sudahlah dia jenis manusia yang lambat mesra dengan orang, dapat pula pasangan yang pendiam macam Danish itu. Manalah nak ada keserasian. Entah macam manalah mereka berdua hendak bekerjasama dengan baik.

“Dahlah, tak payahlah cerita pasal dia,” ujar Eisya setelah diam seketika. Buat apa bercakap pasal perkara yang tak menyenangkan? Buat menambah dosa saja. “Korang punya projek macam mana? Okey?”

            “Mestilah okey, tengoklah partner aku siapa,” ujar Irwan seraya menjeling ke arah Syella.

Syella cuma tersenyum nipis. Bimbang Eisya tersinggung.

            “Eleh, berlagak.” Eisya mencebik. Kalau tak disebabkan Dr. O menetapkan projek itu perlu dibuat secara berpasangan, pasti dia tidak terkapai-kapai begini memandangkan dia sudah mempunyai kumpulan tetap iaitu Irwan dan Syella.

            Namun kata Dr. O, tiga orang itu terlalu ramai. Justeru, salah seorang daripada mereka perlu berkorban dan orang itu adalah dia. Dan memandangkan semua rakan sekelasnya sudah ada pasangan masing-masing, Dr. O membuat keputusan agar dia berpasangan dengan Danish lantaran Danish juga tidak mempunyai pasangan.

Eisya memandang Irwan dan Syella. Tiba-tiba saja dia berasa cemburu melihat mereka berdua. Mereka berdua sudah saling mengenali, jadi pastilah tiada masalah untuk bekerjasama.

Tambahan pula, dia sememangnya tahu yang Irwan menaruh hati pada Syella dan Syella juga seolah-olah turut menyukai Irwan. Mereka berdua memang nampak macam pasangan yang serasi. Namun entah mengapa Syella menegaskan yang mereka berdua cuma berkawan baik.

Mungkin Syella masih mahu membuat pilihan. Yalah, orang cantik, banyak sangat pilihan. Bukan macam dia. Langsung tidak diberi pilihan. Namun dia sebenarnya berasa kagum kerana mereka berdua masih boleh bekerjasama dengan baik, malah bergelak ketawa seperti sekarang.

Ah, cemburunya dia melihat mereka! Tidak seperti dia dengan Danish. Kaku dan sunyi. Mungkin dia tidak patut menyalahkan Danish seratus peratus kerana dia sendiri pun bukanlah orang yang ramah. Tetapi sekurang-kurangnya dia sudah berusaha untuk mewujudkan perbualan dengan Danish, namun Danish masih tetap begitu. Hanya bercakap perkara-perkara yang penting saja.

Danish, Danish. Kenapalah orang yang pendiam macam kau yang jadi pasangan aku?

 

 

“ANGGAP ajelah ini semua takdir. Mana tahu dia jodoh kau ke, kan? Daripada pasangan kerja terus jadi pasangan hidup,” usik Fauziah atau lebih akrab dipanggil Gee merangkap teman sebilik Eisya apabila Eisya menceritakan perihal Danish kepadanya. Sejurus kemudian, sebiji bantal melayang dan mengenai muka Fauziah.

            “Banyaklah jodoh kau! Tak nak aku berjodoh dengan orang yang pendiam macam tu. Nanti sunyi sepi rumah tangga aku tau,” bantah Eisya.

            Fauziah tergelak.

“Pendiamlah bagus, tak banyak cakap. Nanti tak adalah rimas. Asyik pot pet pot pet 24 jam.” Fauziah masih giat mengusik.

            “Tak naklah, aku nak orang yang bertentangan dengan aku,” luah Eisya.

Dari mula lagi dia sudah dapat merasakan yang dia dengan Danish pasti tidak akan ngam. Dia tidak suka orang pendiam kerana dia tidak pandai berbual dengan orang yang pendiam. Saat ini dia cuma berdoa tugasan yang dibuat bersama Danish dapat disiapkan dengan secepat mungkin supaya dia tidak perlu lagi berjumpa dengan Danish. 

            “Yalah, aku tahu taste kau macam mana,” ujar Fauziah sambil memeluk bantal yang dibaling oleh Eisya tadi.

            Eisya tersengih. “Tahu tak apa.”

            “Tapi kalau betul-betul dia jodoh kau, kau kenalah terima!” usik Fauziah lagi lantas terus berlari keluar dari bilik itu sambil tergelak. Suka benar dia dapat menyakat Eisya.

            Tindakan Fauziah yang tidak disangka-sangka itu membuatkan Eisya tergamam. Sudahnya dia hanya menggeleng melihat telatah teman sebiliknya itu. 

Dia dan Fauziah sudah lama tinggal sebilik. Masing-masing sudah memahami antara satu sama lain. Justeru, dia tidak pernah mengambil hati dengan kata-kata Fauziah. 

            Aku dengan Danish? Hai, macam-macamlah kau, Gee. Eisya tersenyum sendiri.

Esok dia dan Danish sudah berjanji akan berjumpa lagi untuk membincangkan tugasan mereka. Memikirkan itu, dia mengeluh lagi. Apalah yang dia mahu cakapkan dengan Danish agaknya?

2 ulasan:

ryha ieyha berkata...

best best ! akak,, mcm mn buku SMART ke-2? saya ternanty2 ,, ^_^

Ilmar Imia @ Fathi Ramli berkata...

Terima kasih, Ryha.

Buku SMART ke-2 akak dah terbitkan. Boleh baca maklumat lanjut kat sini ya, http://taipancelotehku.blogspot.com/2012/08/cerita-bulan-puasa.html :)